Sunday, June 30, 2013

Duit..duit dimanakah duit?

Assalammualaikum

Saya rasa zaman sekarangni adalah zaman duit. Eh, bukan! It has been proven that money/currency has been used zaman berzaman dari dulu lagi. So, masaalah duit ni adalah masalah purba!
Rasanya semua orang pun pasti pernah merasainya. Tapi kalau memang keturunan kaya-raya-wang-juta-juta, sila jangan baca post ini.

Bahang permasalahan kewangan kini amat terasa bagi saya yang hanya pekerja makan gaji di sebuah syarikat di tengah Kuala Lumpur. Bayaran nurseri anak naik mencanak, bayaran bulanan rumah sudah mula dikenakan, sewa bulanan rumah yang harus di bayar.

Fikiran berkecamuk, memikirkan dari manakah aliran wang lebih yang akan masuk? Yelah, makan gaji ni setiap bulan dapat gaji tetap. Kini komitmen bertambah, tapi gaji masih sama. Pelan kerajaan untuk perlaksanaan gaji minumum untuk semua industri di Malaysia ni sangat memberi kesan kepada pekerja di tangga pertengahan, seperti saya. Pendapatan kami masih sama, dan saya bersyukur atas rezeki yang ada. Tapi kami bergantung sepenuhnya kepada pekerja di tangga bawah untuk kami meneruskan kehidupan kami. Bagaimana hendak kami teruskan kehidupan kami jika hampir separuh gaji kami perlu di keluarkan untuk membayar gaji minumum pekerja di tangga bawah? Dimanakah logiknya? Sungguh, benar ini adalah untuk membela nasib pekerja tangga bawah, tapi pekerja tangga pertangahan siapalah yang akan membela? Entahlah, ini mungkin ada yang berkata saya sangaja mengeluh, tapi ya! saya memang mengeluh. 

Mungkin strategi semasa di universiti harus saya praktiskan kembali. Masih segar dalam ingatan, bagaimana kepala berkira-kira mencongak sendiri berapakah bayaran yang akan dikenakan oleh makcik cafe ketika mengambil lauk. Berdebar-debar jika mengambil lauk ayam, daging. Udang dan sotong jangan mimpilah nak cuba ambil. Seringkali saya akan ambil hidangan yang ada semua dalam satu lauk. Contoh, sambal tempe ada kacang panjang dan juga ada ayam dadu didalamnya . Kuah, sudah pasti sup kosong!  Air, sirap atau air kosong. Alhamdulillah, perut kenyang juga!

Setelah mula bekerja, kehidupan menjadi mewah. Mungkin salah, mendidik diri tatkala membeli sesuatu yang mahal, alasan self-awarding sering digunakan. Ya, memang itu adalah salah satu cara kita menghargai diri sendiri setelah bersusah payah bekerja, tapi berpada-padalah. Jangan menyesal dikemudian hari. Pengajaran untuk diri ini.

Alhamdulillah, pendidikan emak dan abah yang sangat menitikberatkan simpanan tak pernah saya lupakan. Walaupun sedikit, tapi ketika sempit ia umpama rahmat.

peace yo!





Monday, June 17, 2013

12 May 2013

Assalammualikum

I'm turning 29 on last 12 May. Alhamdulillah. I feel blessed with all the rezeki and limpahan kurnia-Nya to me and by beloved family.

Surprisingly, my husband cooked for me on the day. Lucky it was weekend, kalau tak maybe pukul 12 malam baru siap masak. hehehehe. The Nasi Ayam made by my charming husband is just delicious! Nyum nyum! Although it was his 1st attempt to cook, tapi rasa mcam semua cukup! I superlike the nasi. He really followed all the ingredient in the recipe i guest. Herba-herbanya semua terasa.Usually when i cook, i just put what ever benda yang ada kat dapur saja. Tak kuasa nak ikut satu-satu dalam resepi. So, lesson learn kalau nak sedap sila ikut resepi!.

Malam tu kami sekeluarga pergi ke Secret Recipe as macam tak sahla if Birthday tak ada cake kan? So, we ordered 3 slices of cake. Adeena+ Iman + Suhaib sang the Birthday song to me. 
Happy Birth Mama, Happy Birthday to Yoooouu.  Sumpah rasa nak menagis time tu. Syukur ke hadrat Allah dengan segala rezeki yang di kurniakan. 
Semoga Allah tidak lekang untuk memberikan kami rahmat lagi.Amin